Bare Necessities

Tau kan lagunya Baloo ‘n Mowgli di Jungle Book itu? Itu salah satu lagu favorit saya sejak dulu. Anyway, hari ini ada 2 kejadian yg keliatannya ga nyambung, tapi setelah kupikir-pikir, kayaknya nyambung ya. Dan itu bertema “The Bare Necessities” dari lifestyle saya sih.
Pertama, saya abis dengerin hasil akhir rekaman karya saya yg utk pak B.J. Habibie yg terbaru, “Sebuah Simfoni Untuk Perempuan” yang diperdanakan Agustus lalu. Saya udah bisa dengerin ini kayak pendengar biasa aja, jadi udah ga berasa bahwa saya penulisnya yang melahirkannya, dan udah ga ada baperan2nya dan berasa “aduh ini anak saya, lahir dari rahim saya” (eeeh? Emang saya punya rahim ya?). Nah, pas ending-nya tuh, I made the same mistake like I did, paling dikit 1000 x dalam hidup saya. Emang rada kurang panjang, kurang diulur-ulur gitu!
Udah ada buanyaaakkkk musikus, dari mana aja, dari instrumen apa aja, termasuk vokalis, dirigen orkes, yang komentar tiap kali abis mainin karya saya: “Coba endingnya nih ditambahin / dipanjangin dikiiiit aja, berapa birama kek, pasti akan lebih enak / asik / keren / whatever deh”. Bener deh, karena nasehat itu udah berkali-kali dikasih tau ke saya, saya selalu kepikiran. Tapi ya pas nulis musik itu ya rasanya sih udah ok, dan pas saya cobain di piano abis selesai nulisnya, ya kayaknya ok ok aja. Tapi iya sih, terutama karya-karya saya yang berakhir “jederrrr” gitu, setelah beberapa bulan kemudian saya dengerin lagi, kok iya ya kurang panjang, kurang membangun emosi lah istilah inteleknya.
Udah nih, sekarang kejadian kedua. Saya tulis kayak naskah drama aja ya.
AS (saya) : Ali (ini panggilan anakku, Alicia), bantuin dong install WhatsApp ke laptop saya dong.
AP (Alicia Pirena, walaupun harusnya pake Sukarlan juga sih, tapi biar ga bingung AS ama AS deh) : OK. (setelah beberapa menit) Pa, komputer ini udah ketuaan. Mesti install / update bla bla bla …. lama deh. Anyway, Pa, itu komputer mbok ya diganti. Kayak ga punya duit aja. Lagipula ga malu ya, keliatan orang punya komputer tua gini padahal katanya komponis ngehitzz gitu?
AS : Duhhh males, soalnya aku udah enak. Udah tau icon Sibelius di mana, gaptek berat deh.
Anyway, komputerku emang sejak 2012 (apa bahkan 2011 ya?) masih yang ini-ini juga. Dan believe it or not, dulu emang suka aku pake buat email, tapi sekarang dgn adanya smartphone, komputer ini cuma dipake satu program, yaitu SIBELIUS, untuk ngetik not balok ke kertas pentagram. Ngetik doang loh, dengan program yang harusnya bisa canggih ini! Well, mungkin ada hal-hal lain yg bisa dilakukan Sibelius, tapi itu pun aku cuek. Bahkan Sibelius yang kupakai ini versi yang udah antiiikk banget, karena emang saya udah nyaman memakainya. Paliiiing banter ya convert ke MIDI, yaitu not-not itu bisa bunyi kayak mesin, tapi itu kan sangat robot ya, jadi bunyinya juga juueelleeekk banget (biasanya kalau saya denger versi MIDI musik saya, saya langsung mau lompat dari …. eh dari mana ya, appt saya di Jakarta cuma lantai 2, rumah saya di Spain juga cuma 2 lantai, kalau lagi nginep di hotel kacanya tuh tebel banget susah mecahnya. Jadi ya ga bakal mati, paling benjol aja).

Liat ga hubungannya? Kesimpulanku, ternyata saya emang orangnya cuma butuh “bare necessities” kayak Mowgli. Baju juga pinginnya pake kaos doang, dan celana pendek (eh tapi ini lagi musim gugur udah dingin sih). Ga nyangka kan? Di dalam musik, kalau saya ngrasa udah kelar ngoceh apa yg mesti diocehin, yaudah, kelar. Ga perlu ditambah-tambahin biar drama, bertele-tele dan dibikin bombastis. Soalnya emang saya ga suka drama, yang sebetulnya salah besar karena kerjaan saya di seni pertunjukan, yang notabene justru harus mendramatisir semuanya. Hidup udah kayak roller coaster, masih mau didramatisir lagi?? Saya sih sukanya drama ON STAGE, tapi jangan OFF STAGE lah. On stage maksudnya di musik saya …. tapi kok ya ternyata juga masih kurang drama pas endingnya ya? Tapi apa saya tuh konservatif? Nggak sih. Bahkan saya ngrasa saya sangat progresif. Saya cuma …. ya gini deh. This is me, just the way I am (loh kok kayak Billy Joel). Yang pasti walaupun saya ngefans berat Freddie Mercury, definitely Oh no, I am a great pretender NOT.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s