Anggur Dan Racun

Jaman dulu ada lagu ngehitz: Madu di tangan kananmu, Racun di tangan kirimu / Aku tak tahu mana yang akan kauberikan padaku.

Nah, barusan nih saya abis terbang 12 jam dgn maskapai penerbangan yg cukup terkenal, dan ternyata red wine nya ga enak banget. Jadi tangan kiri dan kanan pramugarinya sama aja: racun semua. Padahal biasanya wine mereka lumayan lah, gak spesial2 banget tapi ga berasa racun seperti ini. Ampe rumah, saya complain dong ke maskapainya lewat websitenya. Dan mereka ternyata kasih jawaban, bahwa wine mereka tetap sama sejak beberapa tahun ini, tapi karena ada “global warming” makanya kualitas wine-nya menurun. Dan aku Google abis itu, bener juga, tapiiiiii ternyata karena kualitas menurun, perusahaan wine-nya ngebanting harga.

Nah, itu yang aku ga bisa tolerir. Jadi maskapai penerbangannya beli murah dong? Eh mas2 dan mbak2, sebelumnya saya naik Singapore Airlines (yg ini saya mau nyebut nama maskapainya, soalnya ok banget), dan mereka pakai wine ok banget loh dari Australia. Elu elu jangan pake alasan global warming utk ngasih wine murah ke penumpang yak. Kalau kalian tau kualitas (dan harga!) menurun, ya cari dong wine yg ok. Ga semua wine terpengaruh oleh global warming loh.

Itu wine yg anda kasih ke penumpang selama 12 jam itu menghasilkan akord yg sangat disonan di kepalaku, setelah di lidah tuh rasanya aneh, bahkan aku ga tau itu bisa dipakai utk musik apa. Hadehhh, pernah dengar pepatah “customer is king”? Nah coba yak, terutama utk kami yg udah bayar ga murah2 amat untuk tiket pesawat. Paling dikit lidah kita dimanjain dikit kek! Jangan kalah ama maskapai Asia yg negaranya malah bukan penghasil wine dong!

Advertisements

Seberapa ngertinya sih saya dgn musik saya sendiri?

Sering saya ditanyain nih, bukan aja ama orang-orang awam, bahkan ama kolega2 musikus: Kak (cieeee yg udah mapan dipanggil kak nih), kalau kakak main musik kakak sendiri, apa masih perlu latian? Kan harusnya udah hafal luar kepala gitu?

Nah gini dik (ihiiiy mesra yak manggil dik). Ini ya menyangkut proses kreatif penulisan itu sendiri. Musik itu pas kakak (eh “saya” aja deh. Ga usah belaga imut) terima di kepala, itu belum 100% tertulis detailnya. Itu yang namanya teknik komposisi, yang kita harus pelajari: kalau kita mendengar akord, kita mesti tau itu not-notnya apa aja? Kalau mendengar melodi, tentu ada aspek ritmenya, temponya dll., itu kan mesti diuraikan dulu untuk ditulis. Di sinilah pendidikan musik itu penting.
Nanti kalau udah ditulis, ya saya terus coba di piano. Kadang-kadang tuh ada akord dimana dibutuhkan 12 jari untuk mainnya, ya saya harus kompromi : kurangilah 2 not biar bisa dimainkan oleh jari-jariku (dan jari-jarimu ehhhhmmmm, mana dik, jari-jarinya? Aduh lentik yah). Makanya waktu saya ngomong soal disabilitas: tangan cuma satu, jari-jari cuma beberapa yang berfungsi dll., nah sebagai komponis mah kita udah ngurusin segala keterbatasan itu setiap hari! Yang dianggap “normal” yaitu 10 jari, 2 tangan itu bisa dianggap keterbatasan, cyyyn! Sering banget saya denger musik di kepala yang butuh 3 tangan buat maininnya, padahal harusnya untuk pianis “normal”.
Jadi ibaratnya arsitek nih. Dia udah punya gambaran bangunannya. Tapi kan baru pas dibangun beneran dia baru tau, steker2nya ditaruh dimana? Catnya warna apa, ornamen-ornamennya apa aja? Nah sama banget. Details seperti itu yang sering “dibuat-buat” sehingga saya sendiri sering lupa. Seringkali bahkan ditambahkan virtuositas tertentu di beberapa birama, yang tentu saja saya harus latih lah dikit-dikit untuk bisa maininnya.
Tapi ada hal yang sangat, SAANGGATTTT aneh sih, tentang komponis yg main musiknya sendiri. Emang sih, kalau musik itu baru jadi, saya hampir nggak butuh latian untuk bisa maininnya. Musiknya udah jelas, gamblang banget di otak. Tapiiiiii, coba deh saya tinggalin beberapa bulan. Itu musik jadi memudar di otakku, dan saya makin lupa makin ga tau musik itu. Jadi kebalikannya dgn musikus yg main karya orang lain: semakin waktu berjalan, biasanya musikus itu kan semakin ngerti musik yg dimainkannya, karena musik itu makin merasuk ke jiwanya, makin mendarah daging, makin “assimilated” lah. Nah, kalau saya sebagai komponis tuh kebalik. Semakin lama, musik itu semakin “menghilang” dari saya. Apalagi musik itu biasanya kan ditulis dalam situasi emosi tertentu. Dgn kata lain, musik itu ya justru mendefinisikan emosi tertentu, emosi yang kadang-kadang susah didefinisikan dengan kata-kata. Coba tanyain saya beberapa bulan lagi, saya lagi ngrasain apa waktu nulis itu pun saya udah lupa. Kadang-kadang emosi itu terlalu ga enak sehingga emang saya harus keluarin lewat musik, dan setelah saya keluarin ya kayak pipis atau itu tuh, yang ngeluarinnya harus eehhhhhhhmmmm gitu ….. kita udah ga pingin tau lagi nasibnya “keluaran” kita itu gimana. Gitchuuuuu diikkk chayankkk

Susahnya Aspie kalau sakit mata

Jadi ceritanya saya nih udah sakit mata seminggu lebih. Katanya sih kemasukan virus, jadi mata kiri tuh merah gitu loh. Minggu lalu dokter udah bilang untuk menghindari debu dan extra hati2 ama mata, tapi gini yah. Apartemen saya ama kantor tuh kalau diboncengin motor cuma 6 menit. Kalau naik mobil minimal setengah jam, karena macet banget. Cuma ya itu, Jakarta dimana aja debunya seabreg-abreg. Jadi saya bandel, tetep naik motor. Kalau mau menghindari debu, atau ga begitu macet jadi saya bisa naik mobil, ya ga bisa. Harus minta koh Ahok jadi gubernur lagi dong. Itu satu-satunya jalan. Jadi mata gue gini nih salah koh Ahok.

Tapi ada masalah lain kenapa mata saya nih ga sembuh-sembuh walaupun udah ditetesin obat mata. Itu tetes harus tiap 3 jam sekali. Nah, karena saya Asperger’s Syndrome, saya ga pernah bisa netesin sendiri, boro2 pake feeling, masukkin benang ke lubang jarum aja yg melototinnya ga bisa-bisa. Jadi harus ada temen atau staff yg bantuin, nah masa mereka mesti ke appt. saya tiap 3 jam sih? Jadi ya kadang-kadang dirapel, pas ada yg ngebantuin tetes aja yg banyak jadi baru ditetes lagi 6 jam kemudian. Bego yak?

Nah tadi ada Perang Dunia III pas saya ngecek lagi ke dokter mata. Kan ada alatnya tuh, dimana kepala kayak dimasukkin cetakan, dan mata satu-satu difoto. Yang berarti bola mata harus fokus ke satu arah aja sambil nunggu 3 … 2 … 1 …. jepret. Ya mata saya yg jelalatan gini susah lah suruh diem. Bukannya dokternya cantik yak ampe mata saya jelalatan, tapi saya Aspie gitu loh. Jadi bu dokter yg keliatannya baik, perempuan separuh baya pake jilbab, ngomel-ngomel deh. “Bapak kok susah amat sih suruh fokus ke satu titik aja”. Saya: “Dok, saya punya Asperger’s Syndrome” (ga mau bilang Aspie, nanti dia ga ngerti, atau malah ngomel, loh kok di kartunya namanya ngakunya Ananda?). Eh dia ga tau apa itu Asperger’s. Saya bilang “Itu ya autis gitu lah, Dok”. Eh dia jawab, “Bapak Autis? Kok ga kayak orang autis?” . Ya cape kan. Elu pasti ngebayangin Dustin Hoffman di Rainman ya dok.
Akhirnya setelah Perang Dunia III usai, akhirnya bisa juga deh mataku yg keindahannya mirip mata Jennifer Lawrence ini kepotret. Eeeetapi kok hasilnya beda yak. Matanya melotot, merah, dan belekan lagi. Aduh jangan-jangan ini gue digebukin & dianiaya deh. OK deh, gue mau beli tiket ke Santiago de Chile dulu ya manteman. Gue pingin menghadiri International Women Playwright di sana nih. Gue cek ah websitenya. https://wpichile.com/en/home-2/ . Yahhhh …. kok website nya down? Ya udah deh gue ke Citos aja. Byeeeee

Kanal vidio.com Ananda Sukarlan

Teman2, saya juga ada kanal di vidio.com . Saya bikin utk para musikus klasik Indonesia yg main karya saya maupun karya komponis Indonesia lainnya. Supaya kita semua bisa lebih bangga dengan “produk dalam negeri”. Bisa dicek misalnya Anthony Hartono yg kini tinggal di Finlandia dan nembus kompetisi piano internesyenel yg bergengsi dengan memainkan sesuatu yg sangat “Bali” https://www.vidio.com/watch/1261001